• Pages

  • Join Us At…

  • Categories

  • Mau yang Gauu…L

  • Lowongan BUMN

  • RSS Hot News

    • An error has occurred; the feed is probably down. Try again later.
  • My Counter

Buatan China

90-wpSebuah kapal karam berusia 1.200 tahun membuka jendela pengetahuan
terhadap perdagangan global kuno.

Oleh SIMON WORRALL
Foto oleh TONY LAW
Ekonomi dunia di abad kesembilan memiliki dua motor utama. Salah satunya adalah dinasti Tang di China, sebuah kekaisaran yang terentang dari Laut China Selatan hingga ke perbatasan Persia dengan berbagai pelabuhan yang siap menerima saudagar asing dari tempat-tempat yang jauh. Dinasti Tang menyambut beraneka ragam bangsa di ibukotanya Changan yang kini dikenal dengan nama Xian, dan berbagai kelompok multietnik hidup berdampingan di kota berpenduduk satu juta jiwa tersebut—populasi yang tidak tertandingi oleh kota-kota di Barat hingga akhirnya diimbangi oleh London pada awal abad ke-19. Pada masa itu, sama halnya seperti masa kini, China adalah sebuah motor penggerak ekonomi—dan sebagian besar kekuatannya dibangun melalui perdagangan

Motor penggerak ekonomi lainnya adalah Baghdad, ibukota dinasti Abbasiyah yang berdiri sejak tahun 762. Dinasti tersebut mewarisi dunia Islam di Timur Tengah; pada tahun 750 kekuasannya telah menyebar hingga Sungai Indus di timur serta Spanyol di barat, dan bersamaan dengan itu turut menyebar perdagangan, perniagaan, dan agama Islam (Nabi Muhammad sendiri adalah seorang pedagang).

Jalur penghubung antara kedua motor ekonomi tersebut adalah Jalur Sutera dan mitranya di laut adalah Rute Sutera Maritim. Jalan darat penghubung itu memperoleh perhatian yang sangat besar, tetapi mungkin kapal-kapal telah menyusuri lautan antara China dan Teluk Persia sejak masa Kristus. Sejalan dengan siklus angin muson, jaringan jalur laut dan pelabuhan yang membentang dari Timur ke Barat ini menghubungkan perdagangan barang dan pertukaran pemikiran yang berkelanjutan.

China era dinasti Tang haus akan tekstil, mutiara, koral, dan kayu aromatik yang terbaik dari Persia, Afrika Timur, dan India. Sebagai balasannya, China memperdagangkan kertas, tinta, dan yang terpenting sutera. Sutera yang ringan dan mudah digulung dapat dibawa melalui jalan darat. Namun pada abad kesembilan, keramik China pun telah populer sementara unta dirasa kurang cocok untuk mengangkut barang-barang tembikar tersebut (bayangkan punuknya). Dengan demikian, semakin banyak wadah dan piring saji makanan para saudagar kaya Teluk Persia didatangkan lewat laut menggunakan kapal-kapal Arab, Persia, dan India. Perjalanan yang ditempuh sungguh panjang dan membahayakan. Terkadang sebuah kapal menghilang begitu saja seperti pesawat terbang yang hilang dari layar radar.

Sejak dahulu kala, kapal yang berlayar seringkali mendapat celaka di Selat Gaspar, jalur laut berbentuk corong di antara Pulau Bangka dan Belitung, di mana air yang berwarna biru kehijauan menyimpan sekumpulan batu dan gosong karang di balik permukaan air. Terlepas dari bahaya yang mengintai, para penyelam tradisional pengumpul teripang yang tengah bekerja di wilayah tersebut sekitar 10 tahun lalu tiba-tiba menemukan sebuah balok koral yang penuh dengan keramik terletak 16 meter di bawah permukaan air. Mereka mengambil beberapa mangkok yang utuh dari dalam sebuah toples yang besar, membawanya ke pantai, kemudian menjualnya.

Para penyelam tersebut secara tak sengaja telah menemukan situs arkeologi laut terpenting di Asia Tenggara: sebuah kapal “dhow” Arab (kapal layar tradisional Arab bertiang dua) dari abad kesembilan yang bermuatan lebih dari 60.000 kerajinan tangan emas, perak, dan keramik dari dinasti Tang. Kapal dan muatannya yang kini dinamakan kapal karam Belitung menyerupai kapsul waktu yang membuktikan bahwa dinasti Tang China, seperti China masa kini, telah memproduksi massal barang dagangan dan mengekspornya lewat laut. Bekerja dengan sistem aplusan hingga angin muson menghentikan usaha mereka, sebuah tim penyelam berhasil mengangkat berbagai artefak kuno tersebut.

Harta tersebut—sebagian besarnya—ternyata adalah peralatan makan biasa pada zaman Tang: mangkok Changsa, dinamakan sesuai dengan tempat pembakaran Changsa di Hunan di mana mangkok itu dibuat. Toples-toples belanga tinggi berfungsi sebagai kontainer pengapalan abad kesembilan; masing-masing mampu menyimpan lebih dari seratus mangkok yang ditumpuk yang aslinya mungkin dilapisi oleh batang padi, sejenis pembungkus gelembung organik. Para ilmuwan telah mengetahui bahwa mangkok-mangkok teh sederhana dan praktis tersebut telah diekspor ke seluruh dunia sejak abad kedelapan hingga kesepuluh: Pecahan-pecahannya telah ditemukan di berbagai situs sejak dari Indonesia hingga Persia. Namun hanya segelintir mangkok tersebut yang ditemukan masih utuh.

created by ;

  • nationalgeographic
  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: